Kehamilan Pertama – END

Terakhir di rawat di RS udah brp tahun lalu karena tipes. Ini di rawat karena kehamilannya bermasalah.

Serangkaian tes darah pun dilakukan, Tes CRP yaitu untuk mengetahui kadar infeksi saya. Karena, dengan ketuban rembes itu bisa jadi akan ada infeksi yang mana akan menular ke saya. Akan dilihat dari hasil leukosit saya. Ternyata hasil CRP saya tinggi sekali, 13 klu ga salah. Sedangkan normal 5. dan leukosit masih 13000 jadi tidak terlalu tinggi. saya pun tidak demam. Jadi kami berdua masih bisa di treatment dengan memberikan antibiotik. Selama di RS saya susah sekali makan. Setiap kali di periksa CTG selalu ditanyakan mules atau tidak. Jadi parno tiap hari. CTG bayi normal, cuma flek ini yang tidak normal. Perut saya pun kencang jadinya. oh iya apabila lagi sprt ini, dilarang untuk mengelus2 perut. karena ini bisa bikin kontraksi.

Malam kamis,  4 juni tiba2 perut saya sakit, ternyata di cek saya kontraksi. untuk menahan kontraksi saya di berikan infus obat asma. Dan itu luar biasa rasanya, nafas kayak orang sesak. karena saya sudah lelah, akhirnya saya smpt ketiduran dari subuh hingga jam 8 pagi. Siangnya obat sudah abis, infus saya dicabut lah. karena obat sudah abis, dan saya tidak butuh cairan infus. Saya janjian dgn dr. fetomaternal hari jumat sore untuk pengecekan detail.

Hari kamis itu rasanya beda sekali, gelisah, ga jelas lah rasanya. Waktu pak suami mau plg kerumah sbntr untuk anter mama aja, saya berpesan kalau pulang ke RS nya jangan malam-malam.

beneran Saya tidak bisa tidur, tiba2 saya merasakan perut saya mules lagi sprt kmrn malam. Kali ini rasanya luar biasa. Karena dari kemarin2 pun flek saya tak pernah berhenti. Karena mules sprt itu, bidan nya malah cek pembukaan ke saya, karena khawatir saya mau lahiran. Dan tidak ada pembukaan. Saya pun disuruh istirahat sambil mereka call ke dr. saya harus gmn. Ternyata jam 2 malam perut saya mulesnya lebih luar biasa, dan saya merasakan ada sesuatu yang pecah, dan basah..

Saya pun dibawa ke kamar bersalin, ketuban saya sudah pecah, pembukaan 2, dan plasenta bayi saya sudah melorot keleher rahim. Bidannya bilang tidak bisa diselamatkan karena bayi mgkn blum 500gr. Kami pun pasrah, karena ini sudah takdir ALLAH. Dan saya pun mengkuti proses lahiran normal. Memang ya rasa mules nya itu luar biasa, Subhanallah. Inget Orang tua, betapa saya suka membuat mereka sedih, marah, susah. Karena tengah malah, kami pun berdua tidak mau menghubungi keluarga. Bayangan saya, karena ini masih pembukaan 2, saya pun mesti menunggu bbrp jam lagi biar pembukaan lengkap. Menikmati masa2 mules, dimana saat itu kepikiran klu hamil lagi cesar aja deh, karena mulesnya luar biasa. Ketika subuh, baru lah saya menghubungi ayah saya, Yang paling utama saya ingat saya meminta maaf ke ayah dan emak, semoga saya dilancarkan proses ini dan dikasih kekuatan. Masya Allah doa orang tua. lepas saya telpon 10 menit lah. Saya merasakan ada yang mau keluar. Suami saya pun memanggil bidannya, dan saya pun disuruh ngeden yang awalnya cara ngeden nya salah 😀 ….

5 Juni 2015 , pukul 05.20 Bayi nya pun keluar, dan perempuan, Selama ini kami USG tidak pernah terlihat jenis kelaminnya. Beratnya baru 450gram, dan sudah tiada. Innalilahi wa inna ilahi rojiun.Lirih melihatnya ketika itu, karena masih merah, telinganya masih menempel ke kulit kepala, Allah maha memilki. Dan kami beri nama nya FATIMAH Nazihah. Bidadari kecil kami, Smg bisa mengantarkan orangtua mu ini Ke surga ya nak.

Alhamdulillah Rezeki, saya tinggal dilingkungan islami, baik, ramah. Semua proses pemakanan alm. Bayi saya berjalan lancar. saya pun langsung boleh pulang dari RS Sore harinya. Rasa sakit, mules waktu itu seperti dibawa angin. Hilang rasanya 🙂 .. Allah memberikan hati yang lapang dan kekuatan kpd saya dan keluarga.

 

Kehamilan Pertama – PART 2

Masa-masa mabok pun dilalui, Tiap pagi klu abis gosok gigi selalu muntah. Jadi makannya agak susah. Ga suka bauk indomie rebus, Pagi sarapan yang bisa masuk lontong sayur dan bubur ayam. Itu muluk ..

Dan, Pak suami mau dinas ke philipine 1 bulan. Huhuhu jadilah ditinggal sendiri. Sempet ngungsi dirumah temen biar deket ke kantor. Kemana mana suka nya naek ojek, biar cepet dan mikirnya gw tuh kuat. Tapi ternyata ga sprt yang dibayangkan. Pas Sampe kntr ada flek lah.. Langsung pulang untuk cek ke dokter. Dan ternyata saya punya polip di serviks. Saran dari dokter polip itu bisa langsung diambil. Dan saya menyetujuinya. Setelah selesai baru deh telpon suami, karena takutnya dia khwatir saya knp2 makanya ga blg dia dl. Sama dr. dikasih obat penguat, antibiotik dan bedrest.

setelah flek berhenti, saya pun mulai masuk kerja lagi. Masih sotoy sok kuat, cuek aja naek ojek kesana kemari. Sampai akhrinya di usia kandungan 19w keluar flek, kali ini lebih histeris. gw dan suami pun langsung ke RS Hermina, karena hari minggu dokter ga ada yang praktek. Saya pun ke ruangan persalin untuk cek bidan. Setelah di cek bidan, dia blg saya tidak ada pendarahan flek ini berasal dari erosi serviks. Kaget lah saya, kok bisa ? apa karena bekas diambil polip kemarin. sehingga bekas luka nya jadi masih basah. Sambil menunggu pak suami urus adminitrasi saya pun tiduran aja diruang persalinan. Tiba2 saya merasa ada yang keluar, pas saya pegang celana saya ternyata itu darah. saya pendarahan, di cek lagi bidannya. Hasilnya ttp yang sblmnya, dan di CTG bayi normal. Akhirya saya plg dan bedrest lagi. Saya bedrest hampir 2 minggu . Dimana setiap minggu saya mengalami pendarahan. setelah flek berhenti saya pun ke kantor, 2 hari masuk kembali flek lagi 😦 . . sabtu nya saya cek ke dr. lagi di usia 23w

Di USG , berat bayi normal sesuai dengan usia,  tetapi dr. blg air ketuban saya kurang, padahal saya sudah minum air putih banyak. Akhirnya dr. memutuskan untuk tes lakmus, dengan cara cek dalam. untuk pengecekan apakah ketuban saya rembes. Dan ternyata positif. Jadi ketuban saya rembesss , huhuhhuhu

Langsung lah saya di suruh untuk Rawat Inap.

Kehamilan Pertama – Part 1

sebenarnya ini latepost banget, karena ini ceritaku udah 1 tahun lalu. Tapi gpp lah ya, buat berbagi 🙂

Kebetulan saya sudah menikah dari 2012, dan belum dikarunia anak. Nah sebenarnya setelah 2 tahun mulai mengunjungi dr. spog. Qodarallah suami kecelakan dan dirawat di rs, jadi ga ktm2 sama dr itu. Kemudian oktober 2015 saya mengunjungi dr. Achmad Meidina. Waktu itu beliau masih prakter di ASRI Duren Tiga (skg namanya ASRI SILOAM) . Saya tidak haid hampir 2 bln, dan tespek negatif beliau masih mau memastikan kalau saya bisa haid secara normal tidak bantuan obat. karena stlh USG transvaginal memang waktu nya sudah Haid harusnya. Setelah bulan ke 3 tak kunjung juga, saya mau kembali ke dr. Tetapi dicancel karena alasan apa saya lupa 😀 . Akhirnya saya ke Dr. Ardian Spog , dia Suaminya sahabat saya. sahabat saya ini support nya luar biasa ke saya 🙂

Setelah cek ke dr. Ardian spog, dia blg saya PCO. Tapi dia tidak menjelaskan detail saat itu. Dan saya dikasih obat peluruh Haid. Dan balik lagi setelah H12. Obat yang diberikan provera sebanyak 10 tablet. Setelah 10 – 14 hari akhirnya haid pun datang.

Bulan Januari sekitar tgl 25 , saya mengalami sakit kepala dan muntah2. Saya pikir saya sakit masuk angin atau apalah. Direkomendasi klinik untuk sempet tes darah lengkap, takutnya pusing dari kolestrol. akhirnya tes lah, dan kolestrol memang lebih dari angka normal. saya cek ke klinik sambil bawa hasil darah, jadilah saya di resepin Simvastatin untuk sbln kedepan 😦 . Pusing pun tak kunjung hilang, dan muntah2 nya tambah parah. Akhirnya saya berniat ke UGD pagi2, dan sblmnya saya tespek dl karena haid sudah telat 2 hari.TP pun nya negatif. Pas sampe di UGD diblg saya maag. Jadilah pulang lagi dan minum obat maag tsb.

Hari senin, pusing saya tidak membaik juga. Rasanya berat banget, saya pun ngungsi dirumah tante karena tidak ada yang menemani while suami kerja. Dan ternyata pinggang saya ada bintik2 merah gt, dan pinggangnya pegal. ternyata saya kena herpes juga. Sampai hari rabu tidak membaik saya ke dr. lagi. Dan kali ini obat ampuh karena dia blg pergerakan usus saya lambat, jadi lah asam lambung naik. Alhamdulillah berkurang sakitnya, meskipun masih kelinyengan. Jumat pagi saya sudah kerja lagi, walaupun uda lemas.

Hari sabtu, saya coba Tespek lagi, karena haid sudah telat hampir 1 mingguan. Alhamdulilah, Ternyata Positif ..

Tespek 2 garis
Tespek 2 garis

Senin nya kita berencana ke dr. deh. Tadinya mau balik ke Dr. Ardian. Tapi karena tinggal didepok saya coba dr. yang deket aja dl yaitu dr. Endang di Hermina Depok. Dapet antrian nomor 20an, karena kita emang dadakan. Masuknya jam 11an malam kayaknya .. dan hasilnya , tarrraaaaaa , Hamil Sudah 6 minggu 🙂

USG

To be Continue …